Budidaya Belut Dalam Tong

2 min read

Budidaya Belut Dalam Tong

Budidaya Belut Dalam Tong – Pada kesempatan ini Kebun.co.id akan membahas tentang Budidaya Belut Dalam Tong.

Yang mana dalam pembahasan kali ini menjelaskan Budidaya Belut Dalam Tong bagi pemula dengan secara singkat dan jelas. Untuk lebih jelasnya simak artikel tentang Budidaya Belut Dalam Tong berikut ini.


Budidaya Belut Dalam Tong


Belut ialah ikan yang mempunyai wujud badan menyamai ular ini merupakan salah satu tipe ikan yang memiliki gizi besar.

Walaupun wujud fisiknya yang menyamai ular, tetapi banyak sekali warga yang menggemari belut karna citra rasa kelezatan daging serta tingginya isi gizi yang dia miliki.

Dewasi ini telah banyak yang coba melakukan usaha beternak belut. Pada habitatnya, belut dapat hidup produktif di dalam kubangan lumpur persawahan ataupun rawa.

Tetapi, saat ini kamu dapat melaksanakan ternak belut di air bersih tanpa wajib memanfatkan lumpur di zona persawahan ataupun rawa.

Apalagi saat ini kamu dapat melaksanakan budidaya belut dalam drum dimana kamu tidak lagi wajib membangun kolam besar tetapi cuma menggunakan sesuatu ataupun beberapa drum besar.

Dimana langkah serta beternak belut kali ini kamu hendak melakukan pembesaran serta pula pembibitan. Berikut langkah-langkahnya:


Persiapan serta perlengkapan budidaya belut memakai drum

Berikut ini merupakan sebagian tahap yang perlu dipersiapkan buat mengawali praktek ternak belut serta bahan-bahan yang diperlukan.

Membuat media yang sesuai buat belut

Media ini sangat berfungsi penting bagaikan tempat tinggal serta perkembangan belut mulai bibit sampai siap panen supaya tidak menghadapi hambatan sehingga diupayakan semirip mungkin dengan keadaan di alam liar.

Bahan apa saja yang wajib disediakan buat media ternak belut supaya dapat berkembang dengan bagus serta maksimal merupakan sebagai berikut:

  • Tanah Lumpur kering
  • Kompos
  • Jerami
  • Air leluasa pencemaran
  • Mikro organisme
  • Pupuk TSP
  • Tumbuhan eceng gondok
Baca Juga:  Cara Budidaya Cacing Sutra Tanpa Lumpur

Dari kesemua bahan tersebut cukup gampang didapatkan dari area dekat kita setelah itu ialah lapisan penempatannya.

Jerami di letakkan pada bagian dasar drum dengan ketebalan antara 20 sampai 40 centimeter setelah itu disiram secara menyeluruh memakai bibit mikroorganisme starter di atasnya.

Kompos merupakan susunan selanjutnya dengan ketebalan sampai 5 centimeter yang setelah itu di tutup dengan lumpur kering.

Yang sebelumnya sudah dicampur bersama pupuk TSP sebanyak kurang lebih 5kg hingga setebal 25 centimeter.

Alirkan air sampai menggenangi media totalitas hingga setinggi kurang lebih 20 centimeter di atas permukaan susunan lumpur.

Setelah itu tumbuhan eceng gondok dapat mulai diletakkan sebagai tempat sembunyi dan tumbuhnya mikroorganisme natural yang lain.


Mempersiapkan bibit belut

Perlu dicermati kalau media yang telah dipersiapkan sebelumnya tadi supaya dicoba pengendapan sampai beberapa hari yang bertujuan supaya terjadi fermentasi secara natural.

Buat memperoleh media yang sempurna sampai sudah ditumbuhi plankton, cacing, dan jentik yang lain, sehinnga ini ialah pakan natural yang dapat didapatkan sehabis media mengendap umumnya hingga 2 minggu.

Barulah bibit belut dapat dimasukkan serta kapasitas buat media seukuran drum wajar hingga hendak menampung antara 300 sampai 500 ekor bibit belut.

Belut memanglah mempunyai sifat kanibal tetapi perihal ini tidak hendak terjadi pada belut yang masih berumur sampai 8 hingga 10 bulan dengan catatan pemberian pasokan pakan senantiasa terpenuhi.

Perawatan rutin

Buat perawatan yang sangat penting merupakan mencermati mutu medianya paling utama air.

Bibit belut mempunyai pH 5-7, jadi sepanjang masa perkembangan hendak terjadi pergantian air jadi basa didalam drum.

Air basa hendak nampak merah kecoklatan, penyebabnya merupakan akibat menumpuknya sisa pakan serta meningkatnya kandungan amonia.

Bila sudah terjadi demikian maka butuh dinetralisir serta kerap diukur derajat pH nya secara berkala.

Baca Juga:  Budidaya Fumayin : Metode, Pembibitan, Penanaman, Perawatan Dan Panen

Perhatikan pula temperatur air supaya bertahan antara 26 hingga 28 derajat celcius.

Biar perkembangan bibit belut tidak tersendat sebab cuaca alam yang panas, maka penyiraman area media ternak butuh pula dicoba sebagai wujud hujan buatan.

Budidaya Belut Dalam Tong


Memberikan Pakan yang Tepat

Pakan selalu jadi aspek penting dalam proses budidaya. Salah memilih pakan hendak menimbulkan terhambatnya perkembangan belut.

Begitu pula dengan takarannya yang wajib pas, jika takarannya tidak cocok, belut hendak memakan kawannya sendiri.

Pakan merupakan aspek utama, sukses tidaknya peternak belut sangat dipengaruhi perihal ini.

Rumus sederhananya, pakan diberikan 5-20% dari bobot belut. Tidak boleh kurang ataupun lebih. Berikut ini takaran yang dapat kalian berikan:

  • Takaran 0,5 kilogram buat usia 0-1 bulan
  • Takaran 1 kilogram buat usia 1-2 bulan
  • Takaran 1, 5 kilogram buat usia 2-3 bulan
  • Takaran 2 kilogram buat usia 3-4 bulan

Pertanyaannya, pakan apa yang dapat diberikan buat belut? Kalian boleh memilih salah satu dari 2 tipe pakan, ialah pakan hidup ataupun pakan mati.

Macam-macam pakan hidup buat belut kecil ialah, zooplankton, cacing, kutu air, kecebong, larva ikan, serangga serta lain-lain.

Pakan hidup buat belut dewasa dapat berasal dari ikan, katak, serangga berusia, kepiting, bekicot, belatung serta keong tipe apa saja.

Berikanlah pakan 3 hari sekali pada sore hari. Lazimnya, belut hendak makan pada dikala hari telah mulai hitam. Hendaknya, pakan yang akan kalian berikan buat belut, dicacah terlebih dulu.


Panen Belut

Supaya perkembangan lebih optimal, maka 1 drum dapat diisi 2 kilogram belut, dengan ukuran bibit belut 10-12 centimeter.

Bibit belut ini bisa dipanen dekat 3-4 bulan. Harga belut bermacam-macam bergantung panjang badannya.

Buat belut ukuran 11-16 centimeter dengan harga 55.000/kilogram (isi 75-110 ekor/kilogram).

Demikian penjelasan kami tentang Budidaya Belut Dalam Tong dari kebun.co.id, semoga dapat bermanfaat dan menambah wawasan Anda.