Budidaya Cabe Rawit dengan Mudah dan Simpel

4 min read

Budidaya Cabe Rawit Dengan Mudah dan Praktis

Budidaya Cabe Rawit dengan Mudah dan Simpel – Pada kesempatan ini Kebun.co.id akan membahas tentang Cabe Rawit. Yang mana menjelaskan cara budidaya cabe rawit mulai awal pembibitan sampai siap penen dengan secara singkat dan jelas. Untuk lebih detailnya simak penjelasan berikut ini.

Budidaya Cabe Rawit dengan Mudah dan Simpel

Cabe rawit atau dalam bahas latinnya Capsicum frutescens adalah tanaman berasal dari benua Amerika. Tanaman ini cocok dikembangkan di daerah tropis terutama seAndar khatulistiwa. Tanaman ini paling cocok ditanam di dataran rendah dengan ketinggian 0-500 meter dpl, cabe rawit juga bisa tumbuh baik hingga ketinggian 1000 meter dpl. Untuk tempat yang terlalu tinggi, produktivitas tanaman akan berkurang.

Pada dataran tinggi, untuk tanaman cabe rawit masih bisa berbuah. Hanya saja periode panennya lebih sedikit dibanding dataran rendah. Selain itu, pada produksi biji dalam buah cabe rawit lebih sedikit. Ini bisa dianggap keunggulan atau kelemahan. Karena itu, tentu saja konsumen menyukainya namun bobot buah akan menjadi ringan.

Budidaya Cabe Rawit

Dalam hal ini cabe rawit yang dibudidayakan di Indonesia sangatlah beragam. Secara umum, masyarakat mengenal cabe rawit putih dan cabe rawit hijau. Padahal setiap tempat memiliki berbagai macam cabe rawit yang berbeda.

Untuk budidaya cabe rawit relatif lebih rendah resikonya dibanding cabe besar. Tanaman cabe rawit lebih tahan serangan hama, meskipun hama yang menyerang cabe besar bisa juga menyerang cabe rawit.

Pemilihan benih cabe rawit

Di era serba instan telah banyak tersedia benih cabe rawit hibrida dengan keunggulannya masing-masing. Namun, pilihlah benih yang sifatnya sesuai dengan kondisi lahan masing-masing. Bila sulit didapatkan atau harganya mahal, Anda bisa menyeleksi benih cabe rawit sendiri.

Benih cabe rawit bisa Anda dapatkan dari hasil panen sebelumnya. Gunakan buah dari hasil panen Anda periode ke-4 hingga ke-6. Buah yang dihasilkan pada periode panen ini biasanya memiliki biji yang optimal. Pada hasil panen pertama hingga ketiga, biji dalam buah cabe rawit biasanya masih sedikit. Sedangkan menjelang periode akhir panen jumlah biji banyak tapi ukurannya kecil-kecil.

Untuk memilih benih cabe rawit yang baik, pilih beberapa tanaman yang sehat dan terlihat kuat. Dari tanaman tersebut pilih buah yang bentuknya sempurna, bebas dari serangan penyakit dan hama. Kemudian biarkan buah tersebut menua pada pohon. Kalau memungkinkan biarkan buah hingga mengering di pohon.

Setelah buah dipetik, potong secara membujur kulit buahnya. Buang biji yang terdapat pada bagian pangkal dan ujung buah, ambil biji pada bagian tengah. Biji pada bagian tengah biasanya yang paling berkualitas.

Baca Juga:  Cara Menanam Okra : Metode, Penanaman, Perawatan Dan Pemanenan

Kemudian rendam biji cabe rawit tersebut dalam air bersih. Buang biji yang mengambang, biji yang cocok jadi benih adalah yang berisi dan tenggelam dalam air. Kemudian jemur biji tersebut hingga kering, kira-kira selama 3 hari.

Kecuali untuk benih organik, Anda bisa memberikan fungisida untuk menghindari serangan jamur. Kemudian simpan benih ditempat yang kering dan masih memiliki sirkulasi udara. Bila penyimpanannya benar, benih cabe rawit bisa bertahan hingga dua tahun.

Benih yang baik mempunyai daya tumbuh hingga 80 persen. Semakin lama benih disimpan, daya tumbuhnya akan semakin terus berkurang. Perlu diperhatikan, bila daya tumbuhnya kurang dari 50 persen sebaiknya jangan gunakan benih tersebut.

Penyemaian benih cabe rawit

Kebutuhan benih untuk satu hektar lahan budidaya cabe rawit sekitar 0,5 kg. Benih tersebut harus disemaikan terlebih dahulu untuk dijadikan bibit. Tempat penyemaian hendaknya diberi naungan untuk menghindari terik matahari langsung, kucuran hujan deras dan terpaan angin.

Siapkan polybag berukuran 5×10 cm, kemudian isi dengan media persemaian hingga ¾ bagiannya. Selanjutnya media persemaian terdiri dari campuran tanah, arang sekam dan kompos dengan perbandingan 1:1:1. Ayak terlebih dahulu bahan-bahan tersebut dan aduk secara merata.

Setelah media persemaian siap, rendam benih cabe rawit dengan air hangat selama kurang lebih 6 jam. Maksudnya untuk merangsang pertumbuhan. Kemudian masukkan benih kedalam polybag sedalam 0,5 cm, lalu tutup permukaannya dengan media tanam.

Penyiraman agar dilakukan setiap pagi dan sore. Agar kucuran air tidak merusak media tanam, tutup permukaan polybag dengan kertas koran. Kemudian siram permukaan kertas koran dengan gembor hingga airnya menetes ke permukaan polybag.

Benih akan tumbuh menjadi bibit cabe rawit maksimal setelah dua minggu. Tapi biasanya pada hari ke-7 bibit sudah mulai tumbuh. Bibit cabe rawit baru bisa dipindahkan ke lahan terbuka setelah berdaun 4-6 helai atau kira-kira berumur 1 hingga 1,5 bulan.

Pengolahan tanah

Pengolahan tanah hendaknya dimulai bersamaan dengan pembibitan. Sehingga ketika bibit cabe rawit siap tanam, lahan sudah siap untuk dipakai.

Pengolahan tanah diawali dengan mencangkul atau membajak lahan sedalam kira 40 cm. Apabila lahan terlalu asam, netralkan dengan dolomit biasanya kisaran 1 – 4 ha/ton tergantung tingkat keasaman tanah.

Kemudian buat bedengan dengan lebar 100 – 110 cm dengan tinggi 30 – 40 cm dan panjang mengikuti kondisi lahan. Jarak antar bedengan dibuat selebar 60 cm. Campurkan pupuk organik, berupa kompos atau pupuk kandang sebanyak 15-20 ton/ha. BIla tanahnya kurang subur bisa juga ditambahkan urea, SP36 dan KCl secukupnya.

Penggunaan mulsa plastik hitam perak sebenarnya akan meningkatkan produktivitas, namun harus dipertimbangkan dengan matang karena biayanya. Melihat harga rata-rata cabe rawit dipasaran tidak setinggi cabe besar, penggunaan mulsa bisa merugikan.

Sebagai alternatifnya bisa digunakan mulsa dari jerami. Hanya saja perlu pengawasan lebih agar pemakaian jerami tidak mengundang hama dan penyakit.

Baca Juga:  Cara Menanam Cabai Hidroponik : Metode, Memilih, Menanam, Merawat Dan Memanen

Penanaman

Buat lubang tanam dengan jarak 50-60 cm, lubang tanam dibuat dalam dua baris dalam satu bedengan dengan jarak antar baris 60 cm. Pembuatan lubang dibuat zig-zag tidak sejajar. Hal ini berguna untuk meningkatkan penetrasi sinar matahari dan sirkulasi udara.

Pindahkan bibit dalam polybag semai kedalam lubang tanam dengan menyobek atau mencopot polybag semai. Kemudian siram dengan air untuk menjaga suhu kelembabannya. Pemindahan bibit hendaknya dilakukan pada pagi atau sore hari. Upayakan penanaman dalam satu hamparan agar bisa selesai dalam sehari.

Perawatan budidaya cabe rawit

Penyiraman diperlukan pada saat musim kemarau saja. Bila konsidisi terlalu kering tanaman cabe rawit bisa menjadi mati. Pengairan bisa dilakukan dengan kocoran atau merendam bedengan. Perendaman bendengan cukup dilakukan setiap dua minggu sekali.

Pemukaan susulan ditambahkan setelah tanaman berumur 1 bulan sejak di bibit ditanam. Selanjutnya berikan pemupukan susulan setiap habis panen. Pemupukan susulan bisa menggunakan pupuk organik cair atau kompos.

Berikan pupuk cair yang telah diencerkan sebanyak 100 ml untuk setiap tanaman. Sedangkan pupuk kompos sebanyak 500-700 gram. Bisa juga ditambahkan urea dan NPK sebagai pupuk tambahan.

Perawatan lain yang diperlukan adalah penyiangan. Karena budidaya cabe rawit jarang menggunakan mulsa maka penyiangan harus dilakukan lebih intensis. Upayakan bedengan untuk besih dari gulma.

Pengendalian hama dan penyakit

Tanaman cabe rawit sebenarnya cukup tahan terhadap serangan hama. Namun bukan berarti kebal sama sekali. Hama yang menyerang cabe besar bisa juga menyerang tanaman cabe rawit. Hama tersebut antara lain, aphid, lalat buah, kepik, dll.

Sedangkan penyakit yang biasa menyerang tanaman cabe rawit adalah patek, kerdil, keriting daun dan busuk buah. Penyakit kebanyakan menyerang pada musim hujan, terutama pada curah hujan tinggi. Untuk pengendalian lebih lanjut, silahkan baca hama dan penyakit tanaman cabe.

Budidaya Cabe Rawit Dengan Mudah dan Praktis

Pemanenan cabe rawit

Cabe rawit sudah dapat berbuah dan bisa dipanen setelah berumur 2,5 – 3 bulan sejak bibit ditanam. Periode panen bisa berlangsung selama 6 bulan bahkan lebih. Umur tanaman cabe rawit bisa mencapai 24 bulan. Frekuensi panen pada periode masa panen tersebut bisa berlangsung 15 – 18 kali.

Namun semakin tua tanaman, produktivitasnya semakin rendah sehingga tidak ekonomis lagi untuk dipelihara. Untuk budidaya intensif, biasanya tanaman cabe rawit dipelihara hingga berumur 12 bulan. Budidaya yang baik bisa menghasilkan total produksi hingga 30 ton/ha.

Pemanenan sebaiknya dilakukan pada pagi hari. Caranya dengan memetik buah beserta tangkainya. Buah cabe rawit yang dikehendaki adalah yang bentuknya ramping dan padat berisi. Tipe buah seperti ini biasanya rasanya pedas dan dihargai lebih tinggi di pasar dibanding buah yang besar namun kopong.

Demikian penjelasan tentang Budidaya Cabe Rawit dengan Mudah dan Simpel. Semoga dapat bermanfaat dan menambah wawasan Anda. Selamat mencoba.