Budidaya Sapi

3 min read

Budidaya Sapi

Budidaya Sapi – Pada kesempatan ini Kebun.co.id akan membahas tentang Budidaya Sapi.

Yang mana dalam pembahasan kali ini menjelaskan Budidaya Sapi bagi pemula dengan secara singkat dan jelas. Untuk lebih jelasnya simak artikel tentang Budidaya Sapi berikut ini.


Budidaya Sapi


Beternak sapi potong ialah salah satu opsi usaha tidak hendak menghianati hasil. Tetapi untuk Kamu yang berencana mengawali usaha dengan modal kecil.

Alangkah baiknya buat membekali diri terlebih dulu dengan bermacam pengetahuan yang berkaitan dengan tata cara pemeliharaannya.

Berikut ini merupakan hal-hal yang wajib dipersiapkan buat mengawali usaha peternakan sapi potong ataupun penggemukan sapi.


Jenis-Jenis Sapi Potong

Di Indonesia, jenis-jenis sapi potong dipecah jadi 3 jenis, ialah sapi lokal, sapi impor serta sapi dari hasil persilangan.

Berikut merupakan jenis-jenis sapi yang sangat kerap digunakan buat bisnis budidaya ternak sapi potong di Indonesia, ialah:

  • Sapi Ongole

Tipe sapi awal ialah sapi Ongole yang berasal dari India. Dengan sifatnya yang sanggup menyesuaikan diri dengan gampang diiklim tropis.

Tipe sapi ini jadi sangat digemari oleh para pelaku usaha bisnis budidaya ternak sapi potong di Indonesia.

Cuma saja, pertumbuhannya cenderung lambat serta hendak jadi dewasa kala sudah menggapai umur 4–5 tahun.

Sapi Ongole dibagi jadi 2 tipe, ialah peranakan Ongole (PO) serta Sumba Ongole (SO). Karakteristik khas dari tipe sapi satu ini lumayan gampang buat dikenali.

Ialah corak kulitnya yang putih, corak area kepala yang sedikit lebih hitam serta cenderung mendekati abu-abu, bentuk badan yang sedikit panjang, leher sedikit pendek, serta kaki yang nampak panjang.

  • Sapi bali

Tipe sapi yang lain yang kerap digunakan buat budidaya ternak sapi potong ialah sapi Bali. Tipe sapi ini pada awal mulanya hendak bercorak coklat.

Tetapi corak badannya hendak berganti jadi terus menjadi hitam bersamaan dengan bertambahnya umur si sapi.

Tekstur daging yang lembut dengan sedikit lemak membuat daging sapi Bali mempunyai lumayan banyak penggemar.

Baca Juga:  Cara Mengawinkan Ikan Mas

Sapi Bali cuma sesuai dibudidayakan di deaerah tropis dengan ketinggian dibawah100 mpdl, semacam Bali, Sulawesi, NTB serta NTT.

  • Sapi Impor

Nah, tipe terakhir yang kerap digunakan buat budidaya ternak sapi potong ialah sapi impor. Dengan pertumbuhan teknologi yang terus menjadi mutahir dikala ini,.

Sapi-sapi yang berasal dari negeri sub tropis semacam Amerika, Eropa serta Amerika mendukung buat dibudidayakan di Indonesia.

Sapi-ssapi tersebut mempunyai kelebihan yang bisa jadi tidak dipunyai oleh sapi lokal, semacam dalam perihal dimensi badan serta perkembangan daging.

Sebagian yang sangat populer ialah sapi limosin dari Perancis, sapi aberdeen Angus dari Skotlandia, serta sapi simental dari dari Swiss.


Metode Budidaya Ternak Sapi Potong

Sehabis mengenali sebagian jenis sapi potong yang sangat kerap digunakan, saat ini saatnya mengenali langkah-langkah yang wajib kalian jalani di dalam bisnis budidaya ternak sapi potong.

Perlu diingat kalau tiap langkah sangat berarti buat dicoba secara baik serta benar, sebab perihal tersebut hendak pengaruhi keberhasilan dari bisnis budidaya ternak sapi potong yang tengah kalian lakukan.

  • Mempersiapkan Kandang Sapi

Pastikan luas tempat buat kandang sapi wajib cocok dengan jumlah sapi yang hendak Kamu kembangbiakkan.

Kandang yang sanggup buat muat hampir 25 ekor sapi umumnya memerlukan modal kurang lebih hampir Rp. 50 juta.

Buat lokasinya, upayakan membuat kandang sapi jauh dari pemukiman penduduk, minimum 10 m jarak antara kandang serta rumah peternak sapi.

Kandang sapi pula wajib memperoleh cahaya matahari yang lumayan buat melindungi temperatur didalam kandang.

  • Membuat Kandang Sapi

Terdapat bermacam posisi kandang yang dapat Kamu buat. Terdapat posisi yang satu baris sejajar ataupun 2 baris yang berhadapan ataupun bertentangan ataupun dengan posisi mengelilingi kandang saling berhadapan ataupun bertentangan.

Perihal ini bergantung dari jumlah sapi yang mau Kamu kembangbiakkan. Tidak hanya itu, perlu buat memberikan lubang ventilasi yang bermanfaat supaya sinar matahari dapat masuk, serta kandang tidak lembab.

  • Memilih Bibit Sapi Ternak yang Unggul

Sapi ternak yang bagus merupakan yang mempunyai mata bersih serta terang, serta tidak mempunyai lendir di hidungnya.

Bila terdapat lendir di hidungnya, itu berarti sapi tersebut mempunyai kendala pada respirasi.

Baca Juga:  Cara Menanam Wortel Di Kebun

Kulit serta bulu sapi pula wajib bersih serta tidak rontok sebagai ciri sapi bebas dari peradangan serta zat beresiko.

Kukunya tidak panas apabila dijamah serta dubur dan ekor sapi pula wajib ditilik apakah terdapat indikasi diare ataupun tidak.

  • Pemberian Pakan

Buat mendesak perkembangan serta pertumbuhan sapi dengan cepat, maka sapi butuh diberi pakan dengan metode tertentu.

Pemberian pakan hijau saja pada sapi kurang efisien sehingga butuh dikombinasikan antara pakan hijau dengan pakan yang memiliki konsentrat semacam ampas tahu, kulit kacang kedelai, bekatul, serta kulit nanas.

Sebaliknya santapan semacam jerami, daun, tebu serta alang-alang ialah santapan yang bermutu rendah.

Buat tingkatkan mutu pakan sapi, berikan pula rumput gajah ataupun setaria kolonjono.

Jangan lupa pula buat memberikan zat vit, mineral serta protein bonus pada sapi buat melindungi energi tahan badan serta menghindari bermacam penyakit.

Biaya yang wajib Kamu keluarkan buat pakan sapi ini kurang lebih Rp. 100 juta buat 1 tahunnya.

  • Perawatan Sapi

Lakukan vaksinasi serta beri obat cacing buat melindungi imunitas badan sapi. Kandang wajib dibersihkan tiap hari biar senantiasa kering serta bersih guna menjauhi bermacam virus serta penyakit yang melanda badan sapi.

Jangan sampai kandang terserang cipratan air hujan. Sebab perihal itu bisa membuat kandang sapi lembab, bau, serta gampang jadi sarang kuman, virus, bakteri penyakit.

Budidaya Sapi


Manfaat Budidaya Sapi

Memelihara sapi potong sangat menguntungkan, sebab tidak cuma menciptakan daging serta susu, namun pula menciptakan pupuk kandang serta sebagai tenaga kerja.

Sapi pula bisa digunakan meranih gerobak, kotoran sapi pula memiliki nilai murah, sebab termasuk pupuk organik yang diperlukan oleh seluruh tipe tanaman.

Kotoran sapi bisa jadi sumber hara yang bisa membetulkan struktur tanah sehingga jadi lebih gembur serta produktif.

Seluruh organ badan sapi bisa dimanfaatkan antara lain:

  • Kulit, sebagai bahan industri tas, sepatu, ikat pinggang, topi, jaket.
  • Tulang, bisa diolah jadi bahan bahan perekat/lem, tepung tulang serta garang kerajinan
  • Tanduk, digunakan sebagai bahan kerajinan semacam: sisir, hiasan bilik serta masih banyak khasiat sapi untuk kepentingan manusia.

Demikian penjelasan kami tentang Budidaya Sapi dari kebun.co.id, semoga dapat bermanfaat dan menambah wawasan Anda.