Cara Memberi Vaksin Pada Ayam

3 min read

Cara Memberi Vaksin Pada Ayam

Cara Memberi Vaksin Pada Ayam – Pada kesempatan ini Kebun.co.id akan membahas tentang Cara Memberi Vaksin Pada Ayam.

Yang mana dalam pembahasan kali ini menjelaskan Cara Memberi Vaksin Pada Ayam bagi pemula dengan secara singkat dan jelas. Untuk lebih jelasnya simak artikel tentang Cara Memberi Vaksin Pada Ayam berikut ini.


Cara Memberi Vaksin Pada Ayam


Benteng Pertahanan Tubuh Ayam

Pada dasarnya tiap makhluk hidup, termasuk ayam, mempunyai sistem pertahanan tubuh alami di dalam tubuhnya.

Ayam mempunyai 2 sistem pertahanan tubuh, ialah pertahanan primer (non khusus) serta pertahanan sekunder (khusus).

Pertahanan primer ialah pertahanan yang pertama kali bereaksi bila bibit penyakit kontak dengan badan.

Pertahanan ini ditunjang oleh struktur anatomi tubuh, dan mengaitkan proses fisk (contoh terdapatnya gerakan bulu getar pada saluran respirasi, respon batuk, dll.), kimiawi (pengaturan pH serta enzim-enzim), serta biologi (antibodi).

Sebaliknya pertahanan sekunder dibedakan jadi 2 ialah sistem imunitas tubuh yang menetap yang diperankan oleh makrofag, dan sistem imunitas badan bergerak (imunitas seluler serta humoral/antibodi).

Bila ayam sakit ataupun membuktikan indikasi sakit, perihal itu jadi tanda-tanda kalau bibit penyakit sudah sukses menembus benteng pertahanan ayam.

Walaupun di luar badan ayam masih terdapat 2 benteng pertahanan semacam lingkungan peternakan serta lingkungan kandang.

Tetapi apabila jumlah bibit penyakit yang sukses menembus benteng sebelumnya sangat banyak serta meningkatkan keganasannya tinggi, maka kemungkinkan benteng di dalam badan ayam juga akan kalah.

Kenapa vaksinasi sangat penting dilakukan? Vaksinasi yakni aksi pemberian vaksin ataupun peradangan buatan yang terkontrol buat menstimulasi pembuatan antibodi yang protektif serta serupa, sesuai dengan jenis vaksin yang diberikan.

Fungsinya yakni memicu pembuatan imunitas (antibodi) pada tubuh ternak sehingga bisa menghindari peradangan penyakit. Prinsipnya, vaksinasi diberikan terlebih dulu saat sebelum terbentuknya peradangan lapangan.

Saat ini serbuan penyakit telah menyebar nyaris keseluruh daerah, baik penyakit viral ataupun penyakit bakterial.

Oleh sebab itu, aksi penangkalan dengan vaksinasi ini sangat perlu dilakukan. Dengan bermacam pertimbangan seperti:

  • Penyakit viral tidak bisa dipulihkan dengan pemberian obat.
  • Pencegahan terbaik dengan memberikan imunitas pada ayam.
  • Adanya penyakit bakterial yang bila telah terlanjur melanda susah diberantas secara tuntas sehingga gampang timbul kembali (misalnya korisa).
  • Dan biaya kesehatan buat pencegahan lebih murah bila dibanding dengan biaya penyembuhan/terlanjur terjadi permasalahan penyakit.
Baca Juga:  Budidaya Ikan Guppy : Panduan Cara Mudah untuk Pemula

Berikut Ini Jadwal, Metode Serta Jenis Vaksin

  • Usia: 3/4 HARI: VAKSIN: ND/IB~ TETES MATA
  • Usia: 11 HARI: VAKSIN: GUMBORO ke1~ MINUM 2 DOSIS
  • Usia: 18 HARI: VAKSIN: ND/IB~ MINUM 2 DOSIS
  • Usia: 24 HARI: VAKSIN: GUMBORO KE2~ MINUM 2 DOSIS
  • Usia: 35 HARI: VAKSIN: AI H5- N9~ SUNTIK 1 DOSIS
  • Usia: 39 HARI: VAKSIN: ND/IB~ MINUM 2 DOSIS

Dikala membeli vaksin musal ND/IB upayakan membawa dengan keadaan selalu baik, umumnya penjual menyertakan satu kantong es buat membawa dan saat vaksin di bawa kembali, bila tidak kamu harus meminta.

Temperatur sempurna buat vaksin dikala di membawa merupakan 2- 4 derajat, dapat langsung di simian di kulkas ataupun pendingin, tetapi jangan di frizer.

Berikut beberapa aspek yang wajib di perhatikan supaya vaksinasi pada ayam sukses:

  • Vaksin di simpan pada temperatur yang baik, 2-4 derajat, tidak terpapar cahaya matahari langsung, tidak terserang bahan kimia ataupun bahan yang sekitarnya sanggup merendahkan manfaat vaksin tersebut.
  • Ayam yang hendak divaksin wajib sehat serta tidak tekanan pikiran.
  • Keadaan sanitasi kandang serta lingkungan stabil
  • Sesuaikan vaksin dengan umur
  • Perlengkapan buat vaksinasi dalam kondisi steril

Langkah berikutnya, beli vitastres buat di sajikan sesaat sehabis Vaksinasi, tujuannya ialah supaya keadaan lekas normal dikala vaksinasi berakhir Serta melenyapkan tekanan pikiran pula trauma.

Serdapat beberapa cara ataupun metode yang umum dilakukan antara lain vaksinasi lewat air minum, tetes mata, tetes hidung ataupun mulut, spray, suntikan dekameter tusuk sayap.

Cara Memberi Vaksin Pada Ayam


Metode Vaksinasi pada Ayam

Berikut ini metode vaknisasi yang umum dilakukan pada ayam:

  • Tetes Hidung (Intranasal)

Sesuai dengan namanya, pemberian vaksin ini dilakukan dengan metode meneteskan vaksin ke dalam lubang hidung ayam.

Untuk metode penerapannya sendiri, pertama tuangkan pelarut ke dalam botol vaksin sampai terisi 2 ataupun 3 bagian botol.

Berikutnya tutup botol tersebut, kemudian kocok secara lama-lama sampai vaksin tersebut tercampur secara menyeluruh. Sehabis itu ubah tutup botol dengan tutup botol buat vaksin tetes hidung.

  • Tetes Mata (Intra-ocular)

Sama halnya dengan pemberian vaksin yang dilakukan lewat hidung, vaksin yang dicoba dengan metode meneteskan ke mata ayam ini pula mempunyai tahapan penerapan vaknisasi yang sama.

Baca Juga:  Ternak Ayam Potong : Keunggulan, Cara Ternak Dan Vaksin

Tetapi kelainannya, buat vaksin memalui mata, tutup botol yang digunakan ialah buat vaksin tetes mata.

Tidak hanya itu, supaya vaksin cepat habis, Ada baiknya untuk vaksin tersebut jadi 3 sampai 4 bagian yang dipakai secara bersamaan oleh pemberi vaksin yang berbeda.

  • Lewat Mulut (Intraoral)

Pada tata cara vaksin mulut, vaksin diberikan ke ayam lewat mulutnya dengan metode dicekok.

Pemberian vaksin ini dilakukan pada ayam secara individu, perihal ini bertujuan supaya tiap ayam memperoleh dosis vaksin yang sama.

  • Lewat Pakan (Feeding)

Pemberian vaksin lewat pakan dicoba dengan metode mengombinasikan vaksin ke dalam pakan ayam. Pemberian vaksin lewat pakan ini umumnya dilakukan buat pengaplikasian vaksin cocci.

Perihal yang perlu dicermati dalam pemberian vaksin dengan metode ini ialah, pakan yang digunakan wajib bebas dari preparat anticocci (sulfaquinoxaline, amprolium serta berbagai preparat sulfa yang lain).

  • Lewat Air Minum

Pada vaksin yang diberikan pada ayam lewat air minum, vaksin dituangkan ke dalam air minum yang disediakan buat ayam. Vaksin wajib dilarutkan ke dalam air yang bersih serta bebas dari klorin.

Tidak hanya itu, pelaratan yang digunakan pula wajib bebas dari disinfektan lebih dari 2 hari. Saat sebelum ayam diberikan vaksin, ayam tersebut wajib dipuasakan selama 1 jam.

Sedangkan itu, tempat minum ayam yang digunakan buat pemberian vaksin tidak boleh terpapar cahaya matahari langsung.

  • Penyuntikan

Pada pemberian vaksin lewat penyuntikan, terdapat bebeapa bagian dari badan ayam yang dapat dijadikan sebagai tempat pemberian vaksin, seperti dasar kulit serta bagian daging.

Buat pemberian vaksin lewat suntik daging (Intramuscular), vaksin diberikan dengan metode menyuntikkannya ke dalam daging serta dilakukan di bagian dada serta paha.

Vaksin yang diberikan dapat berbentuk vaksin hidup ataupun yang telah mati Pemberian vaksin lewat penyuntikan yang kedua ialah suntik dasar kulit (Subcutaneous).

Vaksin suntik dasar kulit dilakukan dengan metode menyuntikkan vaksin di dasar kulit, ialah di bagian dekat leher.

Pemberian vaksin pada ayam secara otomatis hendak meningkatkan imunitas tubuh ayam terhadap bermacam jenis penyakit cocok dengan vaksin yang diberikan.

Demikian penjelasan kami tentang Cara Memberi Vaksin Pada Ayam dari kebun.co.id, semoga dapat bermanfaat dan menambah wawasan Anda.

Manfaat Labu Putih

Farming
3 min read

Kandungan Bayam

Farming
4 min read